oleh

Makanan yang Bisa Anda Konsumsi Saat Menuju Menopause

radarlampung.co.id – Sederhananya, perimenopause berarti “sekitar waktu menopause” dan mengacu pada waktu di mana tubuh Anda membuat transisi alami menuju menopause yang bisa berlangsung dari beberapa bulan hingga 10 tahun.

Banyak perubahan yang Anda alami selama waktu ini adalah hasil dari penurunan produksi hormon yang stabil. Kabar baiknya adalah, ada pilihan nutrisi yang bisa membantu Anda menangani gejala perimenopause yang mengganggu.

Jika Anda mengalami keringat malam, sakit kepala, kekeringan daerah kewanitaan, sulit tidur dan perubahan suasana hati, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang bisa Anda lakukan untuk merasa “normal” lagi.

Meskipun tidak ada cara yang pasti untuk menghentikan semua gejala ini, Anda bisa meringankan sebagian dari mereka dengan makanan yang Anda makan.

“Perimenopause adalah saat yang penting bagi wanita untuk masuk ke rutinitas yang sehat,” kata ahli diet terdaftar dan direktur nutrisi di Virtual Health Partners, Rachel Daniels, seperti dilansir laman Sheknows, Senin (25/6).

Makan dengan baik dan tetap aktif selama perimenopause bisa membantu mengurangi gejala, memperkuat tubuh Anda dan menjaga kesehatan Anda.

Semua permen yang Anda konsumsi selama periode menstruasi hanya akan membuat gejala perimenopause bertambah buruk.

Itulah mengapa Daniels mengatakan bahwa ketika datang ke manajemen gejala, adalah ide yang baik untuk menghentikan konsumsi manisan, anggur, dan kopi – terutama jika Anda rentan terhadap kilatan panas atau perubahan suasana hati hormonal.

“Gula, alkohol, dan kafein bisa memperburuk gejala-gejala ini,” Daniels menjelaskan. “Beberapa wanita menemukan makanan pedas bisa memicu hot flash juga.”

Termasuk, makanan pedas juga bisa memengaruhi kualitas tidur, yang menjadi masalah bagi banyak wanita selama perimenopause. Dengan menghindarinya, bisa membantu mengelola suasana hati dan melawan kelelahan, perut kembung dan berat badan.

Karena setiap orang memiliki pemicu unik, Daniels merekomendasikan pelacakan gejala dan makanan yang dimakan dalam jurnal makanan. Ini bisa membantu untuk menentukan apa yang secara khusus memengaruhi Anda.

Menjaga kesehatan tulang adalah prioritas bagi wanita, tanpa memandang usia atau tahap dalam hidup Anda.

Tetapi selama perimenopause, fokus ini menjadi lebih penting ketika tubuh Anda mulai mengalami penurunan estrogen yang bisa meningkatkan risiko osteoporosis.

“Karena tulang kita tidak bisa lagi berpegang pada kalsium secara efisien, penting untuk menambahkan kalsium ekstra pada makanan,” jelasnya.

Daniels merekomendasikan makanan kaya kalsium seperti yoghurt, susu produk susu lainnya, seperti susu kacang yang diperkaya, ikan kaleng, sayuran hijau, jus jeruk dan biji-bijian / sereal yang diperkaya.

Selain itu, Anda juga harus meningkatkan asupan vitamin D Anda melalui makanan dan matahari. Tetapi berbicara dengan dokter Anda sebelum menambahkan suplemen kalsium dan vitamin D untuk rutinitas harian Anda.



Komentar

Rekomendasi