Berita Utama Pemkab Slow Respon, Warga dan TNI Swadaya Perbaiki Jalan

Pemkab Slow Respon, Warga dan TNI Swadaya Perbaiki Jalan

Warga bergotong royong memperbaiki jalan yang rusak di wilayah kecamatan Tanggamus. Foto Zepta/rnn/radarlampung.co.id

radarlampung.co.id-Lambatnya respon pemerintah kabupaten Tanggamus memperbaiki kerusakan jalan AMD Tulung Lango Kotaagung akhirnya disikapi warga.

Akhirnya warga secara swadaya bergotong royong memperbaiki jalan tersebut sejak sabtu (6/4). Selain warga, aparat TNI dari Kodim 0424 Tanggamus turut bergotong royong bersama.

Menurut tokoh masyarakat Tulung Lango Aswadi, ini salah satu bentuk protes masyarakat terhadap pemerintah yang selama ini terkesan ‘cuek’ atas kerusakan jalan tersebut. Padahal jalan itu merupakan akses menuju komplek  perkantoran Pemkab Tanggamus.

Selain itu kerusakan jalan selama ini tak hanya mengganggu pengguna jalan. Keberadaan lubang ditengah jalan juga mengancam keselamatan pengendara.

“Karena tidak kunjung ada perbaikan dari pemerintah maka masyarakat berinisitif memperbaikinya sendiri dengan menggunakan dana swadaya,” ujar Aswadi minggu (7/4).

Baca :   Khusus Hari Ini, Polres Tanggamus Buka Pelayanan Terpadu di Pringsewu

Aswadi mengaku, kerusakan jalan itu sudah berlangsung  sekitar dua tahun lalu. Dan menurutnya sudah ada pengenda jadi korban terjatuh akibat lubang yang ada di jalan.

“Ya, jalan ini  kami tambal sulam menggunakan pasir dan batu (sirtu). Semua biaya murni swadaya masyarakat dan dikerjakan secara gotong royong,”katanya.

Bintara Pembina Desa (Babinsa) Koramil Kotaagung Sertu Waldi mengatakan, kegiatan ini adalah swadaya masyarakat dan donatur dari pihak pengusaha sekitar lokasi. Kegiatan gotong-royong penimbunan jalan yang rusak dan berlubang sepanjang 800 meter, tepatnya di daerah Waysom sampai di Dusun Tulung Lango.

“Dana swadaya yang terkumpul sekitar Rp 15 juta. Perbaikan dan penimbunan jalan rusak ini tidak hanya dilakukan secara gotong-royong, tapi juga dibantu alat berat jenis excavator mini,”ujarnya.

Baca :   Maling Gasak 450 Meter Kabel Lampu Jalan di Kotaagung

Waldi menambahkan, kerusakan jalan terjadi sejak dua tahu lalu. Berbagai upaya sudah dilakukan agar jalan bisa diperbaiki, salah satunya diusulkan pada Musrenbang kecamatan tapi tidak membuahkan hasil.

“Terutama jalan yang ada didepan eks pabrik es balok dengan posisi menanjak itu, gak bisa kalau mau di aspal lagi karena tidak akan bertahan lama. Solusinya harus dicor beton,” jelasnya.

Kepala Pekon Kotaagung, Herman mengaku, beberapa tahun lalu pemerintah  pernah melakukan perbaikan jalan tersebut dengan cara tambal sulam. Tapi tidak lama rusak lagi. Diduga sebabnya tidak adanya saluran drainase badan jalan. “Sebagian jalan belum ada drainse, mangkanya jalan ini cepat rusak,”pungkasnya. (zep/rnn/ehl/wdi)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini