Penulis: Esther Beatrice Djaidiguna/SPH Internasional School Sentul

radarlampung.co.id – Peningkatan terbesar dalam permintaan energi ini dipertimbangkan datang dari negara-negara berkembang, di mana dengan urbanisasi yang cepat, skala besar pembangkit listrik akan diperlukan. 

Dengan persyaratan lingkungan nol atau rendah sumber emisi CO2 dan kebutuhan untuk berinvestasi dalam bauran energi berkelanjutan, sumber energi baru harus dikembangkan. 

Fusion akan tersedia sebagai pilihan energi masa depan pada pertengahan abad ini, dan harus mampu memperoleh peran penting dalam memberikan solusi yang berkelanjutan, aman dan aman untuk mengatasi Eropa dan kebutuhan energi global.

Di dalam matahari, reaksi fusi berlangsung pada suhu yang sangat tinggi dan tekanan gravitasi yang sangat besar, Fusion adalah proses dari kekuatan matahari dan bintang-bintang. Ini adalah energi yang membuat semua kehidupan di bumi menjadi mungkin. 

Hal ini disebut ‘fusion’ karena energi yang dihasilkan dengan menggabungkan bersama-sama atom ringan, seperti hidrogen, pada tekanan yang sangat tinggi dan suhu yang ada di pusat matahari (15 juta ºC). Pada suhu tinggi berpengalaman dalam matahari gas apapun menjadi plasma, keadaan keempat materi (padat, cair dan gas menjadi tiga lainnya). 

Plasma dapat digambarkan sebagai ‘gas bermuatan listrik’ di mana elektron bermuatan negatif dalam atom yang benar-benar terpisah dari inti atom bermuatan positif (atau ion). Meskipun plasma jarang ditemukan di bumi, diperkirakan bahwa lebih dari 99 persen alam semesta ada sebagai plasma. 

Dalam rangka untuk meniru proses ini di bumi, gas harus dipanaskan sampai suhu yang sangat tinggi sekitar 150 juta derajat ºC dimana atom menjadi benar-benar terionisasi. Reaksi fusi yang paling mudah untuk mencapai adalah reaksi antara dua isotop hidrogen: deuterium, diekstrak dari air dan tritium, yang dihasilkan selama reaksi fusi melalui kontak dengan lithium. 

Ketika deuterium dan tritium inti sekering, mereka membentuk inti helium, neutron dan banyak energi. Dua atom, deuterium dan tritium, sekering bersama-sama, membentuk inti helium, neutron dan banyak ilmuwan energi telah membangun perangkat mampu suhu menghasilkan lebih dari kali sepuluh lebih tinggi daripada yang di bawah sinar matahari. 

Untuk mencapai suhu ini ada pertama harus pemanasan kuat, dan kerugian termal harus diminimalkan dengan menjaga partikel bahan bakar panas dari dinding wadah. Hal ini dicapai dengan menciptakan magnet “kandang” yang dibuat oleh medan magnet yang kuat yang mencegah partikel dari melarikan diri. Untuk produksi energi plasma ini harus dibatasi untuk jangka waktu yang cukup panjang untuk fusi terjadi. 

Dalam tokamak plasma yang diadakan di sebuah kapal berbentuk donat. Menggunakan kumparan khusus, medan magnet yang dihasilkan, yang menyebabkan partikel plasma untuk berjalan di sekitar dalam spiral, tanpa menyentuh dinding ruangan. (Gambar milik EFDA). 

Konfigurasi yang paling maju saat ini adalah tokamak, kata Rusia untuk torus berbentuk ruang magnetik. Para ilmuwan telah berhasil memproduksi gas dengan suhu sepuluh kali lebih tinggi pada perangkat fusi. Megawatt listrik telah diproduksi selama beberapa detik. 

Di Eropa, ini telah dicapai di Eropa Bersama Torus (JET), dunia perangkat fusi terbesar yang saat ini memegang rekor dunia untuk tenaga fusi. Hampir 2000 ilmuwan dan insinyur sedang bekerja pada berbagai proyek fusion R & D di lebih dari 20 laboratorium, termasuk JET. 

Energi fusi memiliki potensi untuk memberikan solusi berkelanjutan untuk Eropa dan kebutuhan energi global. ITER, yang berarti cara dalam bahasa Latin, adalah sebuah kolaborasi internasional pada fasilitas eksperimental. Hal ini proyek energi terbesar di dunia yang bertujuan untuk menunjukkan bahwa fusi dapat menjadi bagian dari solusi dengan meningkatkan energi kita mencampur untuk memenuhi kebutuhan energi global. (*)