Tahapan SNMPTN Dimulai, Sekolah Diminta Jujur Update Data Siswa

  • Bagikan
Humas BPPMB Unila M. Komarudin. FOTO RURI/RADARLAMPUNG.CO.ID

RADARLAMPUNG.CO.ID-Tahapan pelaksanaan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) dimulai Senin (11/1). Pendaftaran diawali dengan pengisian PDSS (Pangkalan Data Sekolah dan Siswa) yang dilakukan pihak sekolah.

Dalam pengisian data tersebut, Komaruddin, Humas SNMPTN Unila mengatakan seluruhnya diserahkan secara otonom kepada pihak sekolah, dalam hal ini Kepala Sekolah.

“Sebenarnya pengisian data ini diserahkan secara otonom kepada sekolah dalam hal ini kepala sekolah. Tetapi otonom ini bahwasanya, jangan sampai disalah gunakan, bahwa kepercayaan penuh pihak LPMPT (Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi), kepada sekolah harusnya ditindaklanjuti dengan tanggung jawab yang tetap,” ujar Komar melalui sambungan ponselnya Senin (11/1).

Baca Juga:   SMAN 3 Bandarlampung Gelar Perpisahan Secara Virtual

Untuk itu, karena kewenangan diserahkan kepada pihak sekolah. Maka seluruh tanggungjawab diserahkan kepada pihak sekolah.

“Mulai pemeringkatan siswa, berdasarkan penilaian seperti apa yang akan dipakai. Itu otonomi sekolah yang punya, sehingga nanti jika terjadi apa-apa maka sekolah yang bertanggung jawab,” lanjutnya.

Dan jika nantinya ditemukan ada kebohongan saat pengisian data, Komar mengatakan nantinya akan muncul ke publik, nah sekolahnya akan ditindaklanjuti baik LPMPT. “Maupun seandainya dia sudah masuk jadi mahasiswa kan nantinya ada screening lebih lanjut saat penerimaan. Artinya dia dinyatakan lulus SNMPTN ini, belum tentu bisa registrasi. Karena ada screening juga di perguruan tinggi,” tambahnya.

Baca Juga:   Audit Laporan Keungan TA 2020, Unila Raih Opini WTP dari KAP

Hal ini tidak hanya membahayakan siswa, namun juga sekolah. “Jadi jika ditemukan ada kesengajaan, maka pihak sekolahnya bisa di blacklist, seperti itu,” katanya.

Untuk data sekolah yang sudah mengisi data siswa ini, Komar mengatakan seluruhnya masih di LPMPT pusat. Komar mengatakan pihaknya disini tidak punya akun untuk bisa melihat itu. “Kami hanya bisa melihat secara umum atau keseluruhan, bahkan yang Lampung juga sudah berapa dari SMA di Lampung kami belum tahu,” tandasnya. (rma/wdi)

Baca Juga:   SMAN 3 Bandarlampung Gelar Perpisahan Secara Virtual




  • Bagikan



Bejat! Paman Cabuli Keponakan Hingga Hamil Delapan Bulan ASDP Tak Melayani Pemudik, Kecuali…