Enam Tahun tak Dilaporkan, Predator Anak Cabuli Belasan Bocah Laki-laki

  • Bagikan

RADARLAMPUNG.CO.ID – Enam tahun berlalu. Sebelas anak di Jagabaya, Kecamatan Wayhalim menjadi korban pencabulan yang diduga dilakukan oleh IS (45), tetangga mereka.

Kasus ini dilaporkan oleh ibu salah seorang korban ke Polresta Bandarlampung, Rabu sore (4/11) dan tertuang dalam LP/B/2401/XI/2020/LPG/RESTABALAM.


Hingga saat ini, predator anak yang dikenal tempramental tersebut masih berkeliaran.

Ketua Lembaga Perlindungan Anak (LPA) Bandarlampung Ahmad Apriliandi Passa yang mendampingi kasus ini mengatakan, setidaknya ada 11 bocah yang diduga menjadi korban IS.

“Semua korban adalah anak laki-laki dengan usia sekitar 11-12 tahun,” kata Ahmad Apriliandi ditemui di Sekretariat LPA Bandarlampung, Rabu sore (4/11). Bocah-bocah ini berinisial A, RP, J, R,  CA, RN, PA, R, JO, SU, dan R.

Baca Juga:   Lambar Waspadai Covid-19 Varian MU

Ahmad Apriliandi mengungkapkan, sebelum melakukan aksi bejatnya, IS mengajak bocah yang menjadi korbannya menonton film porno di ponsel.

“Pelaku ini diduga memiliki perilaku seksual menyimpang. Sebenarnya dia sudah beristri dan punya anak,” ungkapnya.

Kasus ini bertahun-tahun tidak terungkap lantaran keluarga korban takut melapor.

“Warga sebenarnya tahu perilaku pelaku dan ada kejadian itu. Tapi nggak berani melapor. Ini pun (terungkap) setelah ada satu ibu korban yang akhirnya berani melapor,” terangnya.

Ahmad Apriliandi sedikit menyesalkan warga tidak berani melaporkan kasus yang terjadi sejak 2014 tersebut ke polisi.

“Kami menyesalkan warga tidak ada yang berani (melapor). Ini jadi pelajaran bagi masyarakat lainnya agar selalu waspada dan bertindak cepat jika ada kejadian seperti ini. Jangan takut. Segera lapor,” tegasnya.

Baca Juga:   Orang Tua dr.Restu Pamanggih Sempat Shock dengar Kabar Anaknya

Selain mendampingi dan mengawal kasus tersebut, LPA Bandarlampung juga berupaya memulihkan trauma yang dialami para korban.

“Ini yang berat, agar anak-anak ini tidak trauma,” sebut dia.

Terpisah, Kapolresta Bandarlampung Kombes Yan Budi Jaya mengaku belum mendapatkan laporan dari Kasatreskrim. Namun ia menyatakan pihaknya segera menindaklanjuti kasus tersebut.

“Saya suruh Kanit PPA untuk atensi. Segera kita lidik untuk kita tangkap dan tahan,” tegas Yan Budi. (mel/ais)




  • Bagikan