Fasilitasi Pelaku UMKM untuk Tingkatkan Nilai Ekspor

  • Bagikan

RADARLAMPUNG.CO.ID – Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, neraca perdagangan Indonesia tahun 2020 merupakan yang tertinggi sejak 2012. Dengan capaian surplus sebesar USD21,74 miliar.

Sementara jumlah Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) atau Industri Kecil Menengah (IKM) yang ekspor di tahun 2020 tercatat sebanyak 13 ribu eksportir.

“Pemerintah terus melakukan berbagai upaya untuk menjaga tren positif dan memacu peningkatan ekspor. Termasuk menciptakan eksportir baru dari kalangan pelaku UMKM,” kata Airlangga di Jakarta, Jumat (2/7).

Dalam upaya memacu nilai ekspor tersebut, Airlangga mengatakan pemerintah akan memfokuskan pada UMKM atau IKM yang berorientasi ekspor, melalui peningkatan kapasitas UMKM dan IKM ekspor yang sudah ada agar naik kelas dan mampu meningkatkan nilai ekspornya.

Baca Juga:   Catat! Urus Layanan Adminduk Tak Perlu Sertifikat Vaksinasi Covid-19

Kemudian pembinaan wirausahawan ekspor baru dari kalangan UMKM ataupun IKM.

Selain itu, pemerintah juga memberikan fasilitas bagi para pegiat UMKM yang berorientasi ekspor melalui regulasi UU Cipta Kerja. Melalui kemudahan untuk mendapatkan kemitraan dalam usaha besar.

“Dalam hal ini pemerintah memfasilitasi antara usaha menengah besar dengan usaha mikro kecil. Termasuk koperasi yang bertujuan meningkatkan kompetensi dan level usaha dari pelaku UMK dan koperasi,” jelas Airlangga.




  • Bagikan