Pemerintah Bakal Gulirkan Bantuan Selama PPKM Darurat

  • Bagikan
ilustrasi/foto dok timesofindia.indiatimes.com

radarlampung.co.id-Pemerintah pusat mulai menggulirkan sejumlah bantuan berkenaan dengan mulai diterapkannya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat, termasuk di Bandarlampung.

Kepala Dinas Sosial Provinsi Lampung, Aswarodi mengatakan Pemprov Lampung telah berkoordinasi dalam menindaklanjuti Instruksi Mendagri tentang penerapan PPKM Darurat dan pengetatan PPKM mikro.

Maka, terkait penerapan aturan tersebut yang pasti berdampak maka pemerintah mulai menggulirkan regulasi guna mengatasi dampak resiko sosial masyarakat. “Dengan diarahkan mempercepat bansos dan jaring sosial. Kami informasikan, walaupun belum ada sueat resmi bahwa dari kementerian akan mengeluarkan kebijakan terhadap dampak PPKM darurat, berupa stimulus distribusi beras 10 kilogram bagi penerima program PKH (Program Keluarga Harapan) dan BST (Bantuan Sosial Tunai),” jelas Aswarodi, Selasa (13/7).

Di Lampung, pemberian bantuan tersebut tidak hanya dilakukan untuk kabupaten/kota yang menerapkan PPKM darurat maupun diperketat saja. Melainkan untuk seluruh masyarakat di Provinsi Lampung yang terdata di KPM PKH dan KPM BST.

Baca Juga:   Update Covid-19 : Lima Daerah di Lampung Ini Masuk Zona Merah

Stimulus Beras Bantuan PPKM sebanyak 10 kg per KPM (kelompok penerima manfaat) disalurkan melalui Perum Bulog. Untuk KPM PKH dan BST di Lampung ada 693.890 KPM. Untuk PKH ada 472.370 KPM dan BST 221.520 KPM. “Kami Dinas Sosial Provinsi telah berkoordinasi dengan Perum Bulog tentang Regulasi dan teknis pendistribusiannya,” jelasnya.

Sementara Pemprov Lampung, sebut Aswarodi, juga memberikan dukungan berupa bantuan sosial yang dikoordinasikan oleh Biro Kesra Setda Provinsi Lampung.

“Jadi kalau dari Pemprov Lampung itu akan ada paket bansos pemprov di kelola oleh Biro Kesra. Seluruh kegiatan bansos yang yang tersebar di OPD (organisasi perangkat daerah) saat ini diidentifikasi dan dilakukan percepatan realisasinya oleh BPKAD (Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah) provinsi Lampung. Selain itu, prinsip pemprov siap dan prepare untuk memback up dan mensupport kabupaten/kota dengan pertimbangan menunggu, laporan dari kabupaten/kota, dan perkembangan PPKM darurat atau diperketat akan diperpanjang atau tidak,” tambahnya.

Baca Juga:   DPRD Lampung Dorong Percepatan Realisasi DAK Fisik

Selanjutnya Pemprov Lampung juga melakukan pembinaan pada penyaluran bansos di kabupaten/kota. Pemprov juga telah mengeluarkan surat ke kabupaten/ kota perihal pemenuhan kehutuhan dasar masyarakat miskin tedampak PPKM darurat dan pengetatan PPKM.

“Dalam rangka iplementasi SE bahwa pemprov melakukan pembinaan dan pengawasan untuk perceoatan penyaluran bansos.Berdasarkan surat tersebut, menginstruksikan kepada walikota Metro dan Bandarlampung untuk mempercepat belanja bantuan sosial san jaring oebgaman sosial yang berasal dari APBD Bandarlampung. Khususnya bagi KPM yang terdampak PPKM darurat dan Metro,” lanjutnya. (rma/wdi)




  • Bagikan