Sekolah Pakai Dana Ortu Murid Buat Pengerjaan Fisik, Ini Sebabnya

  • Bagikan
ilustrasi dok nusabali.com/net

radarlampung.co.id-Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik sebesar Rp125.739.614.450,00 dilaporkan Dinas Pendidikan Lampung dalam laporan kemajuan triwulan IV TA 2018 sudah terserap seluruhnya. Dan dinyatakan tak ada lagi sisa dana DAK di sekolah.

Namun, setelah diperiksa ke rekening sekolah, ternyata per 31 Desember 2018 masih tersisa saldo dana DAK. Saldo dana DAK itu ada di rekening 16 sekolah SMA dan SMK dari sejumlah kabupaten/kota se-Lampung.

Total dana DAK yang sempat tercatat cukup besar. Yakni mencapai Rp2.398.994.250,00. Pihak sekolah sendiri berdasarkan hasil pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan RI menerima kucuran dana DAK tersebut baru pada tanggal 21 hingga 27 Desember 2018.

Terungkap, pengajuan dana DAK pada sistem Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ternyata dilakukan bulan oktober. Sehingga, pencairan dilakukan pada kurun 21-27 Desember tersebut.

Alhasil, pihak sekolah yang hendak mengerjakan pekerjaan fisik putar otak agar bisa terselenggara sambil menunggu dana DAK cair.

“Dengan mempertimbangkan hal tersebut, pekerjaan fisik sekolah telah dilakukan terlebih dahulu menggunakan uang pinjaman dari rekanan dan dana orang tua murid,” tulis BPK RI dalam laporan hasil pemeriksaan bernomor 30B/LHP/XVIII.BLP/05/2019.

Atas persoalan ini Badan yang bertanggungjawab memeriksa keuangan pemda itu pun merekom Gubernur Arinal Djunaidi melalui Kadisdik Lampung.

Salah satu isinya menginstruksikan Kepala 16 sekolah menyelesaikan kewajiban pembayaran ke pihak ketiga. Dan melaporkan bukti pembayarannya ke Disdik Lampung.

Baca Juga:   Salman Subakat, CEO Paragon yang Juga Aktif di Dunia Pendidikan

Namun, saat hendak dikonfirmasi terkait tindaklanjut rekom tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Lampung Sulapakar enggan berkomentar banyak. “Nanti saja ya,” ucapnya saat ditemui di kantor Disdik Lampung, Rabu (17/7).

Sementara, anggota Komisi V DPRD Lampung Tulus Purnomo menyatakan, pihaknya akan melakukan verifikasi dan mengecek apakah rekomendasi tersebut sudah dijalankan atau belum.

“Kita akan mengeceknya ya. Dan akan disampaikan ke komis mengenai masalah ini,” ucap Tulus via ponselnya Rabu (17/7). (wdi/rur/wdi)

Rekapitulasi Sisa Saldo Dana DAK di Rekening

16 Sekolah per 31 Desember 2018

SMAN 1 Ketapang, Lampung Selatan                    Rp148.171.570,00

SMAN 1 Kalianda, Lampung Selatan                    Rp87.3392.400,00

SLBN Sidomulyo, Lampung Selatan                      Rp63.490.000,00

SMAN 1 Kalirejo, Lampung Selatan                      Rp157.683.000,00

SMAN 1 Kotagajah, Lampung Tengah                  Rp63.268.050,00

SMAN 1 Abung Tengah, Lampung Utara              Rp109.989.950,00

SMAN 2 Abung Semuli, Lampung Utara                Rp330.969.850,00

SMAN 01 Mesuji Timur, Mesuji                            Rp173.992.280,00

Baca Juga:   Tersisa 18 Bed di Fasyankes Pesawaran

SMAN 2 Metro, Metro                                              Rp62.493.870,00

SMAN 1 Pd. Cermin, Pesawaran                            Rp141.995.330,00

SMAN 1 Lemong, Pesisir Barat                            Rp72.520.800,00

SMAN 1 Batuputih, Tuba Barat                                Rp117.236.000,00

SMAN 1 Pakuanratu, Waykanan                            Rp469.101.150,00

SMKN 1 Gedungaji, Tuba                                      Rp166.500.000,00

SMKN 1 Rawapitu, Tuba                                         Rp166.500.000,00

SMKN 1 Bumiagung, Lampung Timur                  Rp400.760.000,00

Total                                                                     Rp2.398.994.250,00




  • Bagikan