Si Bela Untuk Tumbuhkan UMKM Lampung

  • Bagikan
Sekprov Lampung Fahrizal Darminto. Foto dok Biro Adpim Pemprov Lampung

RADARLAMPUNG.CO.ID-Pemprov Lampung terus mendorong pelaku UMKM untuk terus meningkatkan pemasaran barangnya. Salah satu yang dilakukan ialah dengan Pemprov Lampung mengeluarkan aplikasi Belanja Langsung (Bela) Pengadaan sebagai mitra penyedia layanan barang/jasa pemerintah. Dengan demikian UMKM dapat lebih mengambil peran di era digital saat ini.

Dalam sambutannya, Sekretaris Daerah Fahrizal Darminto mengatakan aplikasi ini dapat membuka peluang bagi UMKM menjadi mitra pemerintah sekaligus mendorong pertumbuhan UMKM di Lampung. Pasalnya, Aplikasi yang dikelola oleh Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) hadir untuk memberikan kemudahan dalam belanja pemerintah serta mendorong pertumbuhan UMK untuk Go Digital.

“Belum lagi, LKPP bekerjasama dengan sejumlah marketplace. Hingga saat ini terdapat 12 marketplace yang telah bergabung. sehingga diharapkan UMKM di Lampung terus tumbuh kedepannya,” beber Fahrizal saat membuka Bimbingan Teknis Aplikasi Bela Pengadaan Barang/Jasa bagi UMKM dan Perangkat Daerah Pemerintah Provinsi Lampung di Hotel Bukit Randu, Rabu (9/6).

Baca Juga:   Akhirnya, Jalan Ryacudu Bandarlampung-Itera Segera Diperbaiki 

Selain itu, pogram ini juga menjadikan pengadaan lebih inklusif dan meningkatkan penggunaan produk dalam negeri. Sekaligus meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengadaan barang/jasa pemerintah. Apalagi, kehadiran UMKM menjadi salah satu penyumbang ekonomi nasional.

“Target kita dari tahun ke tahun UMKM harus terus meningkat. Maka dari itu UMKM harus mendapat prioritas untuk hidup dan berkembang,” katanya.

Fahrizal mengatakan Pemerintah Provinsi Lampung akan terus memberikan dukungan dan memfasilitasi demi kemajuan UMKM.

Ia juga mendorong agar UMKM untuk terus berinovasi dengan menampilkan hal yang menarik sebagai daya tarik dalam penjualan. “Pemerintah akan terus mendukung kemajuan UMKM seperti melalui bimtek, peningkatan keterampilan, kemasan dan lainnya,” katanya.

Baca Juga:   BLK jadi Lokasi Karantina PMI asal Lampung yang Habis Kontrak

Fahrizal mengajak para UMKM untuk masuk kedalam marketplace melalui aplikasi Bela Pengadaan sebagai gerbang untuk memperluas pasar. Melalui aplikasi ini juga, diharapkan UMKM akan terbiasa dengan pembayaran dengan sistem non tunai.

“Ini menjadi gerbang pemasaran untuk terbuka luas. UMKM harus bisa berkontribusi untuk pembangunan daerah, karena UMKM maju maka ekonomi tumbuh dan tenaga kerja terserap sehingga terwujudlah Rakyat Lampung Berjaya,” pungkasnya.(rma/rls/wdi)



  • Bagikan