Terlilit Utang dan Terbebani Tuntutan Istri, Pria Ini Nekat Sebar Video Hoaks Telah Dirampok


ILUSTRASI DOK. JAWAPOS.COM

RADARLAMPUNG.CO.ID – Penyebar berita hoaks diamankan Tim Reaksi Cepat Anti Begal Polres Lampung Tengah, Senin (24/5). Yakni SJ (37), warga Kampung Gedungsari, Kecamatan Anakratu Aji.

Kasatreskrim Polres Lamteng AKP Edi Qorinas mewakili Kapolres AKBP Doffie Pahlevi Sanjaya menyatakan, tersangka diamankan karena menyebarkan video hoaks.





“Dalam video, SJ berpura-pura jadi korban perampokan sehingga viral di masyarakat. TKP terjadi di jalan Kampung Bandarputih, Kecamatan Anakratu Aji,” katanya.

Edi melanjutkan, SJ mengaku dihadang delapan pelaku yang mengendarai satu mobil dan dua motor, Minggu (24/4) sekitar pukul 19.00 WIB.

“SJ dipukul hingga tak sadarkan diri. Lalu beredar video SJ yang pingsan dibantu keluarganya. Keluarga koban melaporkan kejadian ini ke Polsek Anakratu Aji,” ujarnya.

Terkait video yang beredar, kata Edi, pihaknya langsung melakukan penyelidikan di lapangan.

“Berdasarkan penyelidikan ada kejanggalan. Kita minta keterangan saksi-saksi. Keterangan SJ dan istrinya juga berbeda. Bahkan perawat klinik Berto yang memeriksa kesehatan SJ setelah kejadian juga kita periksa. Ternyata tak ada luka memar, lecet, atau benturan benda keras yang bisa menyebabkan pingsan,” ungkapnya.

Fakta di lapangan dan keterangan saksi-saksi, kata Edi, terungkap ada pembohongan.

“SJ mengakui perampokan yang diinformasikan hanya rekayasa. Supaya lebih meyakinkan, SJ pura-pura pingsan setelah mengabari keluarganya,” katanya.

Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, kata Edi, SJ dijerat dengan Pasal 14 Ayat (1) atau Pasal 14 Ayat (2) UU RI No. 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana Jo UU No. 73 Tahun 1958 tentang berlakunya UU RI No. 1 Tahun 1946 di seluruh wilayah Republik Indonesia Subsider Pasal 220 KUHP.

“Tersangka terancam hukuman 7 tahun penjara,” ungkapnya.

Kepada penyidik, SJ mengaku aksi nekatnya membuat berita bohong karena terlilit utang. Juga karena dilatarbelakangi tuntutan istri maupun keluarga. (sya/sur)